Before The C-Section (3)..

Lanjutan postingan dari sini..

 

17 Feb 2014: Sekian Jam Menuju Operasi..

gelang pasien rawat inap & gelang daftar alergi..

gelang pasien rawat inap & gelang daftar alergi..

1)  03:00 WIB. Gw tiba di RS & sudah dijemput oleh suster jaga dengan kursi roda di depan pintu IGD. This is my first time sitting on a wheelchair. 😀 Gw langsung didorong ke lantai 2 menuju ruang observasi. Oleh bidan jaga, gw diminta rebahan di salah satu tempat tidur di ruang observasi. Suami masih parkir mobil sekalian urus administrasi kamar.

2)  Suami sudah nemenin gw. Gw sempat dengar bidan jaganya bicara dengan dokter kandungan gw di telepon. Bidan jaga lalu datang untuk periksa bukaan yang pertama. Tapi periksa bukaan ini gagal karena gw nangis-nangis kesakitan. Gw diminta rileks & kooperatif. Bidannya lalu datang 15 menit kemudian untuk periksa bukaan lagi & ga berhasil lagi-lagi karena gw kesakitan.

“Kenapa sih masih harus periksa bukaan? Kan istri saya sudah pasti akan melahirkan melalui operasi caesar.” tanya suami gw. Ternyata menurut bidannya, periksa bukaan ini penting untuk menentukan jadwal operasi. Karena jika bukaannya masih kecil, operasi akan dilaksanakan pukul 11 pagi nanti, tapi kalau ternyata bukaannya sudah besar maka operasinya akan dimajukan jadi pukul 7 pagi.

3)  Berhubung periksa bukaan ga berhasil, akhirnya bidan meminta gw untuk memperhatikan kerapatan waktu kontraksi. Well, sejak gw bangun untuk buang air kecil di rumah pukul 01:00 tadi hingga tiba di RS, gw belum merasakan kontraksi lagi. Berdasarkan info kerapatan kontraksi itu, akhirnya dokter kandungan gw memutuskan operasi dilakukan pukul 11:00 saja.

4)  03:30 WIB. Ada makanan & minuman datang. Ternyata gw disuru makan & minum dulu karena gw harus puasa. “Setelah jam 4 pagi jangan makan & minum lagi ya, Bu.” kata bidannya. Menunya sih emang cuma nasi goreng ayam & telur, tapi enak loh. Entah enak karena emang enak atau gw nya yang lapar. :mrgreen:

5)  Setelah makan & minum, gw disuru tidur, untuk menghemat tenaga katanya. Lah ini, enak bener abis dikasih makan terus disuruh tidur. 😛 Maka tidur lah gw, begitupun suami gw yang tidur di kursi samping tempat tidur.

6)  05:30 WIB. Gw bangun. Melihat gw bangun, gw langsung diminta untuk mandi oleh bu bidannya, biar segar katanya. Gw diberikan satu tas berisi perlengkapan mandi & disiapkan ember & air di kamar mandi ruang observasi.

7)  08:00 WIB. Periksa CTG alias periksa detak jantung janin.

8)  10:00 WIB. Persiapan operasi dimulai. Gw diminta ganti baju operasi, pasang infus & test alergi. Adegan para suster kesulitan masang infus karena pembuluh darah gw yang kecil pun terjadi sesuai dugaan gw. Dicoba di tangan kiri, pindah ke tangan kanan & akhirnya balik lagi ke tangan kiri.  Terus test alergi itu amit-amit banget lah sakitnya. Gw sampe nangis sesunggukan karena sakitnya nyelekit banget. 😦

9) 10:30 WIB. Nyokap gw tiba di RS.

10)  11:30 WIB. Dokter kandungan gw datang. Gw lalu diminta pindah ke tempat tidur lain untuk dibawa ke kamar operasi. Operasi akan dimulai.

menuju ruang operasi..

menuju ruang operasi..

 

Bismillahirohmanirrohim. I am ready to meet my daughter. 

Advertisements

Before The C-Section (2)..

Sambungan cerita dari sini..

 

16 Feb 2014: Kontraksi di Hari Minggu

1)  Sempet kepikir mau bikin cita-cita ke salon jadi nyata di pagi hari. Suami udah semangat banget mau nganterin gw, tapi pas dia lagi mandi, gw malah tidur lagi & baru bangun di jam makan siang. Cita-cita nyalon: gagal lagi.

2)  Ditunggu ampe sore & gw masih males mau pergi, suami akhirnya pamit keluar buat nyuci mobil & isi bensin ampe full. Padahal sih ga harus full tank juga bensinnya karena jarak rumah gw ke Hermina Galaxy cuma 30 menit.

3)  Ga lama setelah adzan magrib, gw kontraksi beneran. Udah bukan kontraksi palsu lagi ini. Bedanya apa sih kontraksi beneran ama yang palsu? Pokoknya kalo kontraksinya berasa kaya kram atau nyeri datang bulan, itu tandanya kontraksi beneran. Ada sekitar 5x kontraksi yang kerapatan waktunya ga gw perhatiin karena gw udah sibuk nahan sakit & mules. Setelah itu kontraksinya hilang.

4)  Setelah makan malam, suami gw nata-natain perlengkapan Dria di kamar. Gw ngapain? Leyeh-leyeh sambil motret-motret. 😀

bapaknya Dria lagi beres-beres..

bapaknya Dria lagi beres-beres..

5)  Beberesnya suami kelar. Jam 9 malam kontraksinya datang lagi. 3x kontraksi setiap kurang lebih 10 menit. Suami & nyokap gw mulai panik. Kontraksinya lalu hilang lagi.

6)  Sekitar jam 11 malam gw tidur. Suami masih nonton TV.

 

17 Feb 2014: Panik!!

7)  01:00 WIB. Gw kebangun karena ingin buang air kecil. Mau bangun udah susah banget. Niatnya mau bangunin suami untuk minta tolong, tapi ngeliat dia lagi tidur pules plus ngorok, gw ga tega. Akhirnya berhasil bangun & turun dari tempat tidur sendiri. Menuju kamar mandi.

8)  Pas buang air kecil, masih sempet merhatiin kondisi underwear. Ga ada rembesan air ketuban ataupun flek. Aman.

9)  Balik ke kamar, minum air putih banyak karena berasa haus banget.

10) 02:00 WIB. Sebelum naik ke tempat tidur masih sempet liat jam. Mulai ngerebahin badan & serba salah. Posisi tidur telentang salah, miring kanan salah, miring kiri pun salah. Posisi akhir: miring kiri menghadap ke suami yang masih ngorok.

11)  Sambil nyoba buat tidur lagi, rasanya ada yang ga nyaman dengan underwear gw yang seharusnya dalam keadaan kering. Akhirnya dengan susah payah gw bangun dengan posisi setengah duduk & ternyata sudah ada darah di underwear gw. Well, ini sih udah wajib banget bangunin suami.

12)  Suami gw bangun trus kaget & diam selama sekitar 30 detik. Mukanya bingung. Ngeliat muka suami gw begitu, gw malah cekikikan. Andai waktu itu sempet gw rekam. 😛 Setelah ‘sadar’, suami gw langsung bangunin nyokap gw, yang akhirnya pun ikutan panik. Hahahaha.. Lucu banget deh liat seisi rumah gw panik. :mrgreen: Trus apa yang gw rasain? Ga ada. Gw ga ngerasa sakit, ga ada kontraksi juga.

13)  Suami lalu nelpon dokter kandungan gw, tapi ga diangkat. *Yaiyalahh.. Jam 2 pagi angkat telepon, menurut nganaaa..* 😛 Suami kemudian menelpon rumah sakit & suster jaga minta agar gw segera dibawa ke rumah sakit sekarang juga.

14)  Suami & nyokap gw langsung sibuk masukin barang-barang ke mobil. Gw? Tiduran aja sambil ngeliatin kesibukan itu. 😀

15)  02:30 WIB. Gw & suami berangkat ke rumah sakit. Nyokap gw akan nyusul paginya, khawatir masih ada barang-barang yang ketinggalan.

Ceritanya bersambung ke sini yaa.. 🙂

Before The C-Section (1)..

Dria sudah lahir dengan sehat & selamat. So how was it? Well, pertanyaan itu ga bisa gw jawab hanya dengan pilihan jawaban ‘Sakit’ ataupun ‘Lancar’, karena tiap detik proses persalinan & kelahiran Dria ga akan pernah bisa gw deskripsikan dengan satu kata saja. 🙂

 The Planning Date: 18 Feb 2014

1)    Kesepakatan & keputusan tentang pilihan tanggal kelahiran Dria dari kami & orangtua sudah di tangan: Selasa, 18 Februari 2014.

2)   Dokter kandungan gw meminta kontrol terakhir dilakukan tanggal 14 Februari 2014, sekalian juga dengan persiapan operasinya.

 

14 Feb 2014: Kontrol Rutin Terakhir & Persiapan Operasi

3)   Kontrol rutin terakhir kalinya. Posisi janin OK, tidak ada lilitan, air ketuban cukup & denyut jantung janin normal. Berat badan janin masih disarankan untuk ditambah lagi.

4)  Persiapan operasi caesar: test darah, rekam jantung & konsultasi dengan dokter spesialis anastesi. Hasil test darah & rekam jantung gw normal. Konsultasi lancar walopun agak deg-degan karena gw nerves berasa makin dekat ke hari H.

5)   Gw mengisi & menandatangani beberapa lembar persetujuan untuk pelaksanaan operasi tanggal 18 Februari 2014.

6)  Suster yang biasa assisting dokter kandungan gw bilang kalo gw sudah harus tiba di RS pada Senin, 17 Februari 2014 malam maksimal pukul 20.00 WIB karena operasi akan dilaksanakan pukul 11 pagi esok harinya. OK Sus, will do!

 

15 Feb 2014: Sabtu Terakhir dengan Perut Buncit

7)   Cita-cita di akhir minggu terakhir sebelum lahiran adalah ke salon. Selain buat sugesti ngurangin nerves, biar pas menuju kamar operasi agak cakepan dikit gitu. 😛 Terus karena ngebayangin kalo nanti setelah lahiran pasti bakalan susah buat nyalon. Tapi cita-cita hanyalah tinggal cita-cita, gw udah amat sangat begah & keberatan dengan perut buncit gw. I choose to stay in bed all day that Saturday. 

8)   Selain tidur & gegoleran di tempat tidur seharian, malamnya gw menyempatkan untuk nyiapin pakaian & perlengkapan mandi suami gw untuk menginap di rumah sakit. Perlengkapan gw & Dria untuk dibawa ke rumah sakit sih udah siap dari entah kapan.

9)   Packing barang-barang suami beres, gw lalu nge-charge batere kamera & Ipad buat dibawa ke rumah sakit. Maunya sih besok semua persiapan udah kelar, biar bisa fokus & tenang. :mrgreen:

Ceritanya nyambung ke sini ya.. 🙂

we are excitedly waiting for her arrival.. ^^

we are excitedly waiting for her arrival.. ^^

*) gambar diambil dari sini