Tradisi..

Bulan Ramadhan alias bulan suci umat Muslim alias bulan puasa datang lagi. Tahun ini adalah tahun kedua gw menjalankan bulan puasa berdua saja dengan Mama semenjak kepergian Papa pada April 2008. Minggu pertama & minggu terakhir di dua kali puasa ini, gw merasa wajib untuk menemani Mama berbuka di rumah walaupun rintangan berupa kemacetan edan selalu jadi kendala. *Bekasi-Jakarta 2.5 jam & Jakarta-Bekasi 2.5 jam.. Bener2 bikin tua di jalan.. :(*

Selain kemacetan edan, ternyata ada beberapa tradisi bulan Ramadhan yang selalu ada di keseharian gw mulai dari menu sahur, menu berbuka sampai pada hari kemenangan nanti.

1. Menu wajib yang selalu ada pada saat sahur adalah madu. Tradisi ini sudah lama banget dijalani oleh keluarga gw. Menurut orangtua gw, madu bisa menjaga daya tahan tubuh ketika berpuasa. Jadilah gw wajib minum madu setelah menggosok gigi.

2. Es susu kolang kaling & es kelapa selalu jadi menu berbuka di rumah gw. Selama 30 hari puasa, gw cuma akan menemukan 2 jenis minuman itu sebagai bukaan. Jangan harap menemukan kolak, biji salak, es cendol ataupun es blewah kalau berbuka puasa di rumah gw.

3. Gw sudah mengalami 4 kali bulan puasa di kantor gw saat ini, tepatnya sejak tahun 2006. Minggu kedua & ketiga bulan puasa adalah minggu yang paling gw & rekan2 kantor gw tunggu2. Kenapa? Karena di dua minggu inilah kami mendapat undangan berbuka dari vendor dengan jadwal yang cukup padat. Saking padatnya, gw pernah harus memenuhi 2 undangan berbuka dalam 1 hari. Dan yang paling menarik dari undangan2 berbuka ini adalah GRATIS!!😀

4. Penyambutan hari raya yang selalu diisi dengan keriwehan si Mama untuk berbelanja bahan2 masakan. Berhubung Mama berasal dari Sumatera Barat, jadilah segala jenis daging harus tersedia untuk setiap jenis masakan rutin di hari raya. Masakan rutin yang selalu ada setiap tahun adalah ketupat, opor ayam, tetelan buncis, rendang & gule padeh. Sedangkan masakan lainnya yang dibuat berdasarkan mood si Mama adalah dendeng balado & pangek. *OMG!! Hasrat ke-Padang-an nyokap gw tampaknya bisa tersalurkan di hari raya Idul Fitri.. :D* Masakan2 yang terkenal enak ini nantinya akan kami bawa ke rumah keluarga besar yang kami kunjungi. *Selamat menikmati.. ^^* 

5. Pada hari raya, keluarga gw tidak mengenal tradisi sungkeman, yang ada di keluarga gw adalah tradisi saliman.. *Hehehe.. :P* Setelah saliman, setiap orang yang sudah bekerja wajib untuk memberikan angpau kepada yang belum bekerja sesuai dengan kemampuan masing-masing. Jadi sejak tahun 2005 gw sudah ga pernah lagi menerima angpau lebaran, gw justru wajib memberikan angpau untuk sepupu2 & keponakan2 gw yang belum bekerja. *Kangen terima angpau lagi niyyy.. :P*

Semoga tradisi2 yang bikin kangen itu masih akan terus berlanjut di tahun2 berikutnya. Ehm.. Tapi mudah2an di tahun depan gw sudah bisa menjalankan puasa dengan laki2 yang gw sebut sebagai suami gw ya.. Hehehe.. Amin..😀

6 Responses to Tradisi..

  1. mawi wijna says:

    Tradisi Ramadhan di tempat saya apa ya? Eeeh….setelah saya pikir-pikir lagi, ndak ada😀

  2. indry says:

    Vin, koq minum madunya setelah gosok gigi sih? kan bisa membekas?? atau sengaja supaya ada yg bisa dirasa walo sudah lewat imsak?😛

    • Vinna says:

      ahahaha.. bukan, mba.. minum madu setelah gosok gigi biar efek mint dari odolnya ilang, aku ga terlalu suka mint soalnya.. hehe..😀

  3. essajiwa says:

    “Tapi mudah2an di tahun depan gw sudah bisa menjalankan puasa dengan laki2 yang gw sebut sebagai suami gw ya.. Hehehe.. Amin..” (curcol detected)

    Ameeeeen… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: